Muhammadiyah Bola Volly Team (MVBT)
Universitas Muhammadiyah Malang
Muhammadiyah Bola Volly Team (MVBT)
Universitas Muhammadiyah Malang

Tak Potong Rambut 10 Tahun demi Penelitian Ilmiah

Author : Administrator | Senin, 08 September 2014 12:10 WIB

Potongan rambutnya akan dianalisis untuk mengetahui tentang bagaimana molekul air dari berbagai belahan dunia saling berbeda.

 
Tak Potong Rambut 10 Tahun demi Penelitian Ilmiah
Ilmuwan ini, untuk keperluan riset ilmiah, tidak pernah memotong rambut selama satu dekade. (Foto: ABC AUSTRALIA)
 

Seorang ilmuwan asal Adelaide, Australia, menjadikan rambutnya sendiri sebagai objek dalam penelitiannya. Dan untuk keperluan riset ilmiah ini rambutnya tidak pernah dipotong selama satu dekade.

Associate Professor Stewart Walker dari Universitas Flinders akhirnya memotong rambut yang telah dipeliharanya selama 10 tahun. Namun ini bukan ritual potong rambut biasa di tukang cukur rambut.

Pasalnya ilmuwan asal Adelaide ini sengaja memelihara rambut abu-abunya selama satu dekade terakhir sebagai bagian dari persiapan percobaan ilmiahnya.

Potongan rambut di kepala itu nantinya akan dianalisis kandungan rincian unsur dan isotop di dalamnya. Selain itu Profesor Walker juga berharap potongan rambutnya akan dapat mengungkapkan rincian perjalanan yang sudah dilakukan selama 10 tahun terakhir.

Singkatnya, Profesor Walker menjelaskan potongan rambutnya akan dianalisis untuk mencari tahu tentang bagaimana molekul air dari berbagai belahan dunia saling berbeda.

Tidak seperti hal-hal yang bisa terungkap dari pengujian DNA, teknik ini menurutnya bisa mengungkap cerita dari mana seseorang berasal.

"Perairan di wilayah tropis akan berbeda dari perairan di Arktik, sehingga ketika minum air –misalnya saya pernah berada di Tromso di Utara Arktik– saya meminum air yang sangat berbeda kandungan isotop dan elemen dari air yang saya minum di Adelaide,” katanya.

"Dan ketika jejak air itu terperangkap di rambut saya, maka saya akan bisa mendapati jejak dari air di Adelaide dan juga Tromso serta jejak kandungan air dari Skotlandia, tempat yang juga akan saya kunjungi di waktu mendatang,” lanjut dia.

Profesor Walker mendokumentasikan perjalanannya selama satu dekade terakhir untuk eksperimen ini. Menurutnya teknik ini bisa bermanfaat dalam mengatasi sejumlah permasalahan serius, seperti isu pencari suaka, teknik ini bisa melacak rute yang telah ditempuh para penyelundup manusia.

Selain itu pascabencana, teknik ini dapat menjadi alat yang berguna dalam membantu mengidentifikasi korban.

"Kolega saya yang ikut terlibat dalam mengatasi bencana Tsunami tahun 2004 bercerita mereka kesulitan mengidentifikasi negara asal dari jenazah yang mereka temukan. Sehingga misalnya jika diketahui jenazah itu dari Thailand, maka mereka akan dapat mengirimkan korban itu ke Pendeta Thailand untuk dilakukan upacara penghormatan yang lebih pantas,” katanya.

"Kita juga bisa mengatakan “korban ini berasal dari Swedia dan kita harus memulangkanya ke Swedia,”

Teknik ini juga bisa diaplikasikan untuk melacak jejak asal industri makanan dan minuman.

Profesor Walker sebelumnya berhasil mematahkan klaim yang menyebut kalau anggur yang dijual di Hong Kong berasal dari wilayah Coonawarra Australia Selatan.

Anggur itu memang terlihat mencurigakan dilihat dari botol, gabus, dan adanya kesalahan ejaan pada label. "Anggur itu bisa saja diklaim berasal dari Australia yang telah dikirim keluar dan kemudian dikemas didalam botol lokal, jadi kami harus menganalisis rasio isotop di dalam anggur itu untuk membuktikan bahwa anggur tidak mungkin didatangkan dari Australia," katanya.

Pemeriksaan ilmiah ini mengkonfirmasikan kalau tidak setetes pun dari anggur itu yang asli berasal dari Coonawarra. (Sumber: ABC Australia Plus)




http://nationalgeographic.co.id/berita/2014/09/tak-potong-rambut-10-tahun-demi-penelitian-ilmiah
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image